Wednesday, December 21, 2005

2006..mana nak pergi

Sesekali menjadi ‘driver’ kepada sepasang suami isteri dari Syria, membuatkan saya berfikir dalam. Saya memulas stereng kereta dan bermain dengan gear dari jam 10 pagi hingga 6 petang di tengah-tengah kesesakan Bandaraya Islam. Tugas saya adalah membawa mereka membeli-belah dan menyelesaikan sedikit urusan dengan JHEIK, mengambil dan menghantar mereka sampai ke rumah. Orang Syria tidaklah seperti yang saya sangkakan sebelum ini, berwatak gasar dan bertubuh lampai persis Arab Mesir. Namun kedua-dua insan yang dipertemukan dengan saya ini cukup istimewa pada pandangan. Si isteri berketurunan Melayu Kelantan, dari Kg Peringat memiliki ciri-ciri Melayu yang lengkap, bertubuh kecil molek. Namun lantaran berkahwin dan menetap di Syria selama sepuluh tahun, loghat Kelantannya sudah ditenggelami kefasihan bahasa Arab yang lembut menyentuh hati saya. Betapa indahnya Bahasa Arab, bahasa yang paling digemari Rasulullah bahkan bahasa ahli syurga di syurga juga adalah bahasa Arab.. namun jubah hitam tebal bersama purdah yang menutup litup dan hanya menampakkan cermin matanya menabiri segala anugerah kecantikan yang sekaligus menjadi sumber fitnah dan kelalaian.

‘Dia bukan orang sembarangan’ begitu tukas kakak saya terhadap pasangan sahabatnya ini. ‘Suaminya pembantu Syeikh’ saya angguk menelan liur. Syeikh adalah panggilan untuk Tuan Guru ajaran tarekat. ‘Dalam banyak-banyak pelajar, Syeikh pilih orang ini. Semestinya dia mempunyai satu ciri yang tiada pada orang lain. Lebih mengikut, dan lebih tunduk.’ Begitu hebat... saya mengerling pada diri... orang yang mangikut jaluran ketuhanan, hatinya lembut, tiada marah kerana amarah itu api dari syaitan sedang jiwa yang sentiasa bersama Tuhan dan hati yang sentiasa basah dengan zikir itu senantiasa begitu damai..

Saya pulang dan membelek buku di almari. Langsung mata saya menangkap sebuah buku kecil dari Madinah An Nasr, Kaherah yang pernah saya baca suatu waktu sahulu.. saya bersimpuh dan khusyuk menghayati helai demi helai..mata saya pijar pada potret anak-anak muda di helaian buku ini yang telah mendapat gelaran syuhada’ fi sabilillah.

“Siapa yang tidak mati kerana pedang pasti mati dengan jalan lain.. penyebab kematian adalah banyak sedangkan kematian hanyalah satu..”

As Syahid Aiman Kamil Jum’at Radhi dikenali sebagai Abu Bilal dari perbatasan Khan Yunus. Di zaman kanak-kanak, beliau terkenal rajin ke masjid bersolat jemaah, mengikuti aktiviti keagamaan dan sukan. Beliau sangat menghormati orang tua dan tidak pernah meninggikan suara terhadap mereka walaupun ketika umurnya sudah meningkat dewasa.

Hidup di bumi yang terjajah menjadikan Aiman terdedah kepada kekejaman Yahudi sejak kecil lagi. Setiap hari ada sahaja berita tentang penyeksaan yang dilakukan regim Zionis terhadap kaumnya yang begitu menghiris hatinya. Aiman menyertai kegiatan melontar batu bersama pemuda-pemuda Palestin.. sungguhpun batu itu kecil, tiada kesan pun pada tentera-tentera kuffar yang lengkap berseragam dan bersenjata.. mereka terus melontar, kerana batu itu bakal menjadikan kapal mereka karam di lautan dalam. Aiman begitu iltizam dengan perjuangannya sebagai salah seorang pemimpin Hamas. Cintanya pada jihad dan syahid mengatasi segala kecintaannya pada dunia.. dan rindu untuk bertemu Tuhan membawanya nekad mempertahankan tanahair yang sedang dicabul penjajah.

Suatu hari, Aiman membawa diri dan bertafakur. Dia mengalunkan bacaan ayat-ayat suci al-Quran. Suara tangisannya bermunajat kedengaran oleh ibu-bapanya. Sebelum melangkah keluar, Aiman memohon ampun daripada ibu-bapa dan rakan-rakan sekerja serta sepermainannya. Aiman meninggalkan mereka dan menghilangkan diri selama lima hari di tempat yang tidak diketahui oleh orang lain. Dia mempersiapkan diri melakukan operasi yang amat digeruni musuh-musuhnya.

Dengan berpakaian serba putih, Aiman menuju ke sasarannya iaitu sebuah bas yang biasa membawa pegawai-pegawai tinggi tentera udara rejim Zionis. Sebaik terpandang bas berkenaan, rohnya terasa bagai di awangan menanti saat diarak menuju ke Syurga Firdaus. Dia mara ke depan bagai singa yang lapar mahu menelan mangsa. Namun kehadirannya dicurigai pemandu bas. Aiman ditahan dan pintu bas ditutup bagi menghalangnya menaiki bas. Saat yang ditunggu telah tiba. Dia bagai mendengar seruan supaya memulakan operasinya. Dia bagai terlihat lambaian syurga dan mencium harumannya. Aiman nekad. Dengan penuh yakin, Aiman meletupkan 7.5 kg TNT, gegarannya mengejutkan Kota Quds. Ramai pengganas Yahudi cedera dan terbunuh. Bas yang mereka naiki musnah sama sekali.

Mendengar berita kematian Aiman, ayahnya hanya mampu mengucapkan “ Semoga Allah menemukan kita di bawah rahmatNya.” Adik lelakinya pula dengan linangan air mata melaungkan “ Selamat jalan pejuang Kata’ibul Qassam... selamat jalan !” mereka sekeluarga kemudiannya menonton pita video rakaman wasiat Aimanyang dibawa oleh wakil kata’ib Al Qassam. Wartawan ramai datang mengerumuni rumahnya.

“ Saya adalah pemuda syahid yang hidup, Aiman Kamil Jum’at. Allah berfirman ‘Janganlah kamu menyangka mereka yang terbunuh di jalan Allah itu mati, bahkan mereka hidup di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki!’ (Ali Imran-169)

Operasi yang akan saya lakukan ini ialah sebagai tindak balas terhadap pembunuhan beramai-ramai umat Islam di Masjid Palestin dan juga sebagai tindakan membela As-Syahid Soluhah dan Hani Abid (yang dibunuh oleh tentera Yahudi).

Wahai ahli keluargaku, wahai abang dan adikku, wahai sahabat-sahabatku di dalam gerakan Hamas.. jihad adalah satu-satunya jalan dan menuntut syahid adalah impian kita. Maka janganlah kalian merasa terhina dan janganlah kalian berdukacita.

Berdoalah kepada Allah agar menerimaku sebagai seorang yang mati syahid dan berdoalah agar kalian bertemu denganku melalui jalan yang sama.. Jumpa lagi di Syurga Adn insya Allah...”


Inilah sedikit pengajaran yang sempat saya teguk, kesungguhan abid kepada ma’budnya. Selangkah kaki menuju Dia, Ia datang berlari kepada kita. Biasanya para pejuang agamaNya memiliki sifat-sifat utama. Mereka memelihara kewajipan kepada Allah. Mereka sentiasa menunaikan solat fardhu, bahkan secara berjemaah. Masjid tidak boleh dipisahkan dari mereka. Mereka melazimi solat-solat sunat, berpuasa Isnin Khamis, qiamullail, membaca al-Quran dan sebagainya. Mereka menyertai jemaah yang memperjuangkan Islam dan bertindak secara berorganisasi. Mereka mempunyai akhlak yang boleh menjadi contoh dan setelah mati, tiada cemuhan masyarakat terhadap mereka..

Subur pentarbiahan diri, manislah hasilnya. Begitulah, kita perlu sentiasa menilai diri dan berdoa supaya Allah membawa kita dekat dengan Dia, kerana kita tidak mampu untuk pergi sendiri..


PMLS
21 Disember 05
Post a Comment