Wednesday, August 16, 2006

Akhirya....


Sebenarnya, aku tidaklah suka menulis berkaitan peribadiku untuk dibaca secara umum.. sebab aku sedikit perahsia orangnya.. aku lebih suka berkias atau melarikan diri dari subjek kisah hidupku... mungkin laluan hidupku semenjak merah hingga tua berjanggut begini sedikit berbeza dari orang lain.. dan aku punya ceritaku tersendiri..

Tapi sekarang aku sedikit gundah.. aku dirundung sebak.. walaupun sepatutnya aku bergembira.. Ya! aku gembira dalam sedih. aku memerlukan tempat untuk meluahkan kegusaranku..

Sabtu lepas, 12 Ogos 2006, aku dinobatkan antara 66xx pelajar Universiti Malaya sebagai graduan
TAHNIAH buat diriku!
TERIMA KASIH kepada ibuku!
dan Terimakasih juga kepada sahabat-sahabat yang menemaniku sepanjang menuntut ilmu..


Resultku cukup2 makan je...



Sepatutnya aku syukur...
kerana aku memang tak nak masuk universiti...
Suatu hari di matrikulasi, aku mengadu padA HEM, 'saya tak larat belajar..boleh tak saya taknak apply univ?' cikgu memujukku masuk saja univ,then first semester, aku mintaklah cuti...
begitulah aku berbuat. tapi sayangnya sistem sudah berubah. first sem memang tak boleh amik cuti melainkan cuti sakit.. aku kena bawa bukti dari UM Medical Centre... aku terkedu lagi.. aku masih ingat begitu sukar prosesnya berlaku.. begitu banyak ralatnya terpaksa aku lalui..

Aku sepatutnya bersyukur... kerana akhirnya...
Dengan 'silap mataku' kepada UM, penyakit sebenarku di detect. dari dulu lagi doktor cari sebab tapi tidak ketemuan. macam2 aku disuspectnya...
dan ketemuan ini membolehkan aku menikmati ubat yang tepat..dengan sakitku.. tapi hanya untuk sementara.. aku tak mahu sarafku tertipu dengan dadah yang suka menjerat.

Ah..itu cerita lepas.. semua kesakitan, tekanan, kesedihan, telah aku tempuhi di Uniperdana ini.. biarpun aku bersendirian... aku berjaya melaluinya.. Aku pernah ditahan belajar sekali lagi setelah mesyuarat dekan2 meneliti medical reportku.. orang ber'virus' sepertiku lebih baik rehat dirumah... lantas aku ditawarkan 'menarik diri dari semester'..

Sakit yang tak reti aku huraikan... segalanya terjilid menjadi satu.. menjadi diriku... menjadikan aku bengong! ha ha.. sememangnya aku cukup merana... melihat dari jauh orang selalu bersangkakan aku sombong, tapi aku sedang sengsara..

Tapi bukan itu yang aku sedihkan sekarang...
Sekarang timbul lagi satu masalah... ianya rentetan kisah lepas.. kisah kepeningan tahap maksimum..


Sekarang, walaupun aku bergembira mendapat skrol kosong dari YM Toh Puan Aisyah Ong,Pro Canselor UM, tapi aku bergulat dengan pilu lantaran aku tak dapat mengambil transkrip akademikku.. aku begitu perlukan transkrip sesegera mungkin.

Aku mahu berjumpa Prof Jefri Malin mengunjukkan transkrip yang sepatutnya aku serahkan 3 bulan lepas.. tapi ia masih tertunda.. dan aku tak tahu sampai bila.. bila waktu boleh aku dapatkannya kembali.. selagi itulah cita2 untuk sambung master tak akan tertunai...

airmata mengalir juga... selepas bertegang dengan pihak bendahari.. bukan salahku.. tapi aku bersalah juga dalam hal ni.. apa boleh buat... taik kambing memang bulat.. dan aku tak mampu untuk membayar yuran untuk kali kedua..kalau seratus dua bolehlah.. tapi nilainya rm983.40..

Ahhh... Tuhan tolong hambaMu ini!



Aku tahu, dalam kalutku Tuhan sudah menolongku...
malam sebelum aku naik pentas, aku berasa begitu risau entah kenapa. tidak pernah aku tidak daat melelapkan mata seperti malam itu. aku temankan kakakku menjawab soalan teka silang kata kegemarannya sehingga jam 1.30 pagi.. tapi aku tak dapat tidur hinggalah pukul 5.00.

Sepanjang jalananku, aku membaca ayat amalanku... dan Tuhan telah menolongku..

Dia telah menolongku meloloskan diri mengambil jubah tanpa ada masalah, sedangkan sepatutnya aku tak dapat ambil jubah kerana masih berhutang! Tapi sistem UM telah terlepas pandang padaku...alhamdulillah...


Ahh semuanya berhikmah mungkin..
Apakah ini petunjuk untukku tidak tergesa2 menyambung pengajianku sekarang ataupun sekadar ujian penguji ketahanan...

Tuhanku.. berilah aku petunjuk...aku kabur, aku keliru, aku resah dan aku pilu...
Tiada daya dan tiada kekuatan melainkan kekuatan dariMu.. aku berserah diri..
Post a Comment