Sunday, September 25, 2005

Bisikan

Kutinggalkan warung sepi ini..Kerana ku pastiSelepas terbenamnya mentariPasti cahaya rembulan kan menyinari..

Aku dibesarkan dengan didikan sebagai seorang pelajar Maahad.. sebuah medan yang menarah tubuh kerdilku. Di sini tempat ku mengejar warna-warna pelangi yang kulihat semakin sirna ditelan perubahan zaman. Aku terpana pabila kulihat embun yang bergutasi di lidah-lidah rumput kian kering, hilang entah ke mana.. aku pasrah bilamana ayam jantan yang galak bersabung hari ini suatu hari nanti akan turut rebah menyembah bumi. Akukah yang bersalah membiarkan debunga berguguran ditiup angin ? Lalu ku sentuh nadi di pergelangan.Serasakan molekul-molekul semangat yang berpadu dengan dendam semakin hangat. Membara ! membakar rentung menyala mukaku sehingga akhirnya aku terjaga.

Aku meniti tirai-tirai kamar kampus. Ku teliti diari-diari sejarah yang kian dilenyapkan. Di Turkey, golongan mahasisiwalah yang berjuang menentang sekularisma tajaan Mustapha Kamal Attaturk. Di Mesir, didikan Hassan al-Bannalah yang meruntuhkan tembok Israel yang dibina dengan darah umat Islam Palestin. Di Afghanistan, gelombang Bulbuddin Hekmatyar dan Burhanuddin Rabbanilah YANG menentang ‘beruang ganas’ Russia dan membentuk ijtihad mujahidin. Dan di depan Kedutaan Amerika Malaysia, kulihat sahabatku Amal ditangkap dan digantung pengajian selama empat tahun tanpa paksi keadilan.


Inilah ikrar sebuah perjuangan. Merekalah tentera-tentera Allah yang mara ke barisan hadapan. Yang sanggup mati dicantas tengkuknya, yang rela darahnya mengalir membasahi bumi, yang rela nyawanya tergadai demi melihat tertegaknya kalimatul ula. Merekalah pemuda yang masih kuat tulangnya. Dan merekalah pembela agama yang merindui Tuhannya, yang ternanti-nanti untuk mengucup tapak kaki Rasulullah. Lantas, dimana aku…?


Aku tunduk menyelidiki gelas hatiku yang berwarna kelabu. Sudah lama aku tidak menggilapnya agar ia kembali bercahaya. Babak demi babak kelalaianku terpancar di skrin minda. Mampukah aku menjadi hambaNya yang redha andai begini sebatian yang menyaduri jiwa dan pemikiranku setiap hari ? atau kalimah perjuangan itu hanyalah satu slogan untuk menutup kefasikanku…?


Lantas, ku perkemaskan simpulan ikatan pada pacuan. Aku menyelinap lorong-lorong penyelewengan yang sekian lama menzalimi Islamku. Tuntasku menafsir makna al-Kitab, dan sunnahnya ku semat menjadi aspirasiku. Akidah ummat ini perlu dipertahankan. Ideologi-ideologi kuffar yang lama meracuni pemikiran ummat ini perlu dibersihkan. Akan ku belajar alif, ba, ta dan ku susun menjadi sajak terkarang yang membakar semangat perjuangan di dada-dada pahlawan dan serikandi. Kanku tekun mempelajari faham Islam, ku thabatkan al-Quran dan as-Sunnah agarku tidak menjadi si cina buta, hanya mengikut sahaja. Dan ku jaring anak-anak generasi, biar setulus Sumaiyah dan seteguh Bilal .. darahnya mengalir di taman taqwa lantaran cintanya telah terpaut pada Ilahi.

Tuhan, izinkan aku meneguk kasihMu walau setitis.. jangan Kau biarkan diriku walaupun sekelip mata cuma.. jika bukan Engkau yang menolongku.. siapa lagi wahai Tuhanku ? berikanku kekuatan mengemudi sampanku yang kecil dan berlubang.. di sana ombaknya menerpa ganas.. amin..


12 Mei 2005 18:05
Post a Comment