Monday, August 15, 2005

Sekental Sabarmu

Sekental Sabarmu

Bagai tertusuk atmaku kian gerhana
Melihatmu kaku begitu
Hari hari aku mengunjungimu
Meskipun kau masih begitu
Aku resah melihatmu
Di bilik suram tubuhmu layu
Di bawah kipas berputar sayu
Dan lenta turut tersendu..

Ku renung mata pucatmu
Di balik kelopak yang sedia bersatu
Bersama remang dingin mencucuk
Ku lihat ada manik yang bertakung
Berkemilau disapa suara mentari
Yang mengangkat semangatmu untuk berdiri

Kau pandang mata kalutku
Dengan senyuman menyebak hatiku
Kau belai kasihanku
Katamu ‘ ini ujian Tuhan buat dirimu’
Ah, sahabatku
Aku malu pada cekalmu
Dari mana kau bina gelas tabah
Sedang jaringan hidupmu luka punah
Sempatku menafsir serantai madah
Empati padamu
Tidak mampu menukar kehendak
Dia menentu tiap mahuNya
Dan aku
Hanya mampu mengangkat doa
Pada segulung air mata yang berjurai..

12 ogos 2005
Post a Comment